Thursday, 17 April 2014

Breaking News

Kudeta Sah, Kalau Yang Diperjuangkan Adalah Kepentingan Rakyat: Pangdam Jaya Tempatkan Buruh Sebagai Musuh

JAKARTA, RIMANEWS- Pernyataan Pangdam Jaya Mayjen TNI Waris yang mewakafkan diri untuk menghadapi aksi buruh merupakan bentuk nyata pelanggaran terhadap konstitusi, Sapta Marga, dan Sumpah Prajurit. Pernyataan itu menunjukkan TNI menjaidikan buruh sebagai musuh dengan pilihan, membunuh atau dibunuh. 

Demikian mengemuka pada diskusi bertema “Penggunaan TNI untuk Menghadapi Demo; Pelanggaran UUD 45” yang diselenggarakan Rumah Perubahan 2.0, Selasa (7/2). Diskusi menghadirkan praktisi hokum Johnson Panjaitan, Mantan Kaster TNIMayjen (Purn) Saurip Kadi, Pengamat Politik Universitas Paramadina Herdi Sahrasad, pengamat konflik internasional Teguh Santosa, dan Wakil Ketua DPD Laode Ida sebagai pembicara. Diskusi dipandu Adhie M Massardi yang juga mantan Jubir Presiden Abdurrahman Wahid.

“Pernyataan Waris itu telah menempatkan buruh dan rakyat sebagai musuh. Terhadap musuh, kemungkinannya hanya dua, membunuh atau dibunuh. Namun karena tentara punya senjata, maka sudah pasti yang terbunuh adalah rakyat. Bukankah konstitusi menyebutkan tugas TNI adalah mempertahankan, memelihara, dan melindungi keutuhan dan kedaulatan negara? Kenapa justru buruh yang mereka jadikan musuh?” tukas Johnson.

Pernyataan yang lebih keras datang dari Saurip. Menurut dia, Waris telah nyata-nyata melanggar konstitusi. Apa yang dikatakannya itu, lanjut dia, merupakan bagian dari bentuk kekerasan negara terhadap rakyat. Waris harus tahu, buruh dan rakyat bukanlah musuh negara. Ini harus dihentikan. Kita jangan takut dituduh anarkis. Bahkan kudeta pun sah saja, kalau yang diperjuangkan adalah kepentingan rakyat,” ujar Saurip dengan geram.

Penyakit lama tentara

Sementera itu, Teguh menilai pernyataan Pangdam Jaya mengisyaratkan kambuhnya penyakit lama tentara, yaitu ingin kembali ke panggung politik. Lewat pernyataan itu, opini rakyat sedang digiring seolah-olah negara dalam keadaan darurat, sehingga perlu pemerintahan yang kuat dan tindakan tegas tentara.

“ini penyakit lama militeryang merasa superior. Mereka merasa seolah-olah militerlah yang  menentukan ada-tidaknya negara. Padahal gagasan kebangsaan tidak dibangun oleh militer. Badan Keamanan Rakyat/BKR dan TentaraKeamanan Rakayat/TKR baru muncul setelah tahun 1945. Bangsa ini dibangun oleh tokoh-tokoh sipil, seperti Soekarno, Hatta, Natsir, Cipto Mangunkusumo, Ki Hajar Dewantoro, dan lain-lain. Seharusnya Pangdam menilai para koruptor itulah musuh negara yang telah berlaku anarkis lewat Banggar, korupsi, jual beli pasal dan lainnya. Silakan Pangdam habisi mereka, bukan justru memusuhi buruh,” papar Teguh.

 

Perjuangkan hak dasar

Menurut Herdi, tidak sepatutnya tentara menjadikan buruh sebagai musuh yang harus dimusnahkan. Para buruh yang berdemo itu, semata-mata berjuang karena upah yang diterima sangat rendah. Pernyataan Waris semakin menguatkan kesan, bahwa tentara berprinsip maju tak gentar membela yang bayar.

“Di zaman revolusi, tentara hidup dari bantuan dan partisipasi rakyat. Setelah gerilya, mereka ke desa-desa minta makan nasi, ketela, dan lainnya dari rakyat. Rakyat adalah air dan tentara ikannya. Kenapa sekarang tentara mau membasmi rakyat.Ini membuktikan bahwa sistem kita masih menggunakan sistem kolonial,” kata Herdi.

Laode ida menyebut wajar dan sudah seharusnya bila buruh memperjuangkan hak-haknya. Lagi pula, buruh hanya minta tambahan upah Rp 200.000/bulan. Sementara para anggota DPR, pejabat, dan petinggi militer minum jus yang harganya Rp 75.000/gelas. Ini jelas ketimpangan yang sangat berlebihan. Tragis dan ironisnya, justru tentara akan memusuhi rakyat yang memperjuangkan hak-hak dasarnya.

“Waris ingin cari muka ke SBY dengan melanggar konstitusi, Sapta Marga,dan Sumpah Prajurit. Kita harus mendesak SBY agar mencopot waris. Pers harus terus-menerus menyuarakan desakan ini. TNI berasal dari rakyat, dibayar dengan uang rakyat. Tidak ada alasan bagi TNI untuk melawan danberhadapan denganrakyat,” ujar Laode.

“Bersyukur”

Berbeda dengan para pembicara lain, Johnson justru merasa bersyukur dengan adanya pernyataan Pangdam. Dia menilai Waris justru telah jujur menunjukkan jati dirinya sebagai tentara yang menindas. Sikap itu juga kian menegaskan dominannya demokrasi transaksional di semua lini. Bukan hanya melibatkan para eksekutif, yudikatif, dan legislatif, tapi juga aparat kemanan TNI-Polri.

“Kapolri jelas-jelas mengakui anggota Polri yang menjaga Freeport memperoleh Rp 1,250 juta dari Freeport. Bagaimana kalau sekarang rakyat mengumpulkan uang, dan membayar tentara atau polisi Rp 2 juta, lalu kita minta mereka menangkap dan menembaki koruptor? Bukankah bayaran dari rakyat lebih besar dibandingkan  yang mereka terima dari para cukong kapitalis itu?” tukas Johnson.

Sehubungan dengan itu, pengacara senior ini menilai tidak cukup hanya mendesak agr waris dicopot. Harus ada evaluasi total terhadap TNI. Pernyataan Pangdam Jaya itu sekali lagi menunjukkan tidak berjalnnya reformasi di tubuh aparat, baik TNI maupun Polri. (*)

Kata Kunci